Tuesday, September 1, 2009

TERIMA KASIH PENGALAMAN

Betapa dalam kehidupan kita seharian. Banyak perkara, pengalaman atau peristiwa pahit, manis dan masam-masam yang berlaku pada diri kita. Sama ada ia mendatangkan kesan pada diri kita atau tidak, terpulang pada individu tersebut. Namun ia tetap memberikan pengajaran. Sedar atau tidak sedar. Langsung atau tidak langsung.

Saya, seperti juga rakan-rakan yang lain. Seperti orang lain. Seperti juga manusia-manusia lain, yang punya pengalaman suka-duka dan pahit-manis. Tentunya ada yang mengembirakan, ada juga yang menyakitkan. Semuanya saya simpan. Memang banyak pengalaman yang mengembirakan. Luas perjalanan banyak pengalaman. Banyak…

Tapi bagaimana pula pengalaman yang menyedihkan dan yang menyakitkan? Jika seseorang yang pernah mencaci, menghina dan mengeluarkan kata-kata kesat kepada kita. Mudahkah untuk kita melupakannya? Adakah kita sedang belajar membalas dendam? Atau mungkin berusaha membaiki diri? Sedarkah kita bahawa disinilah manfaat sebenar dari peristiwa tersebut. Kesukaran, kesusahan dan kesakitan hati yang kita lalui sebenarnya telah memberi pengajaran. Kita telah pun belajar sesuatu…

Suatu ketika dulu saya pernah melalui pengalaman apabila ada rakan yang merendah-rendahkan kemampuan saya. Namun akhirnya, saya dapati rakan tersebut sangat berjasa pada saya kerana mengajar saya erti kesungguhan dan kesabaran. Saya berjanji tidak akan merendah-rendahkan sesiapa saja kerana memahami bahawa setiap orang punya kelebihan dan kekurangan. Setiap individu mahu dianggap penting dan dihormati.

Saya juga pernah mempunyai pengalaman berada dalam kelompok rakan-rakan yang mempunyai sikap suka memburuk-burukkan orang lain. Namun saya bertuah kerana mempelajari sesuatu darinya. Saya belajar bagaimana menjaga perasaan orang lain. Pengalaman tersebut benar-benar mengajar saya untuk menjadi jujur dan setia terhadap orang lain.

Pernah juga pengalaman saya diherdik ketika menaiki bas . Pernah juga berada hadapan kaunter pertanyaan sedang kakitangann tersebut terus bergayut di telefon membiarkan kita ternganga di hadapannya. Semua ini adalah pengalaman yang sangat berguna. Kita harus mengucapkan terima kasih. Melalui pengalaman pahit yang diberikan, kita dapat menjadi manusia yang lebih baik? Bahkan dalam konteks yang lebih luas pengalaman-pengalaman inilah yang diutuskan oleh Allah untuk menemui kita dan mengajar kita erti nilai kehidupan…Sesungguhnya pengalaman mematangkan kita. TERIMA KASIH PENGALAMAN…

6 comments:

farra September 2, 2009 at 2:04 AM  

Betul..hidup yang sementara ini penuh dengan warna warni..sungguh indah..pengalaman mendewasakan kita..bila dipuji..senyumlah..bila dihina..senyumlah..bila dikritik..senyumlah..bila dikomen dalam blog..senyumlah..:-)

mlanau September 2, 2009 at 10:59 AM  

baru jumpa ko punya blog... aku pun masih study lagi ne macamana mau berblogger ni. Teruskan usaha SAA8978W

Norawi September 2, 2009 at 11:52 AM  

saya pun ada pengalaman bergaduh dgn driver teksi di kl.tapi pengalaman paling manis cerita politik dengan driver teksi

Tudung Duang September 2, 2009 at 2:31 PM  

Salam sdri Farra, Mlanau, Norawi..

Demikianlah kehidupan..penuh dengan pengalaman! Kita manusia dihidupkan dan dibesarkan oleh pengalaman.
Terima kasih atas komen dan kunjungan ke blog saya.

kelapa mawar September 3, 2009 at 7:01 PM  

salam Tudund Duang..

Pengalaman adalah guru dalam kehidupan yg tidak boleh ditukarganti..penulisan yg menarik..teruskan..

Marmar.. September 4, 2009 at 9:42 PM  

tahniah..tulisan yg menarik..
teruskan menulis...

SELAMAT DATANG


RENUNGAN.....

Memuji bukan bermakna menyokong, mengkritik tidak bererti membenci. berilah pujian di depan umum dan berilah kritikan secara empat mata. Jangan mengecam mereka yang sudah berusaha tetapi gagal tapi kecamlah mereka yang gagal berusaha...

-Pepatah Tibet-

  © Blogger templates ProBlogger Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP